Dipaksa Kuat

Aku ngga tau harus mulai cerita darimana. Karna memang ngga jago mengonsepnya. Tapi izinkan aku menulis semuanya dikesempatan kali ini. Awal minggu kedua Februari 2022, setelah kurang lebih 6 bulan menikah, aku mulai merasakan tanda-tanda kehamilan, mual, cepat lelah, bawaannya malas dan ngantuk, beraniin diri buat testpack, namun hasilnya negatif. Sedih sih, tapi mikirnya yauda sih belum rezeki. Setelah itu mulai sibuk selesaikan skripsi untuk bisa ikut wisuda maret ini, wara wiri naik motor sendirian karna suami juga lagi kerja luar kota, bela-belain bimbingan ke tempat dosen walau jarak jauh, menghadang hujan, ngga peduli malam sekalipun dijabanin demi cepat selesai, sampai ngga sadar udah mengabaikan diri sendiri. Dua hari sebelum ujian skripsi, aku ngalamin flek yang ku pikir aku halangan. Perasaan mulai ngga enak ketika darah halanganku keluar menggumpal padat seperti ati, aku kabari suami dan janjian buat periksa begitu beliau balik dari luar kota. Kacau banget rasanya, tiba di hari kita ke dokter, dan bener, ternyata kemarin itu sempat hamil dan sekarang janinnya udah ngga ada, dokter kasih obat untuk keluarin sisanya. Beberapa hari nangis terus, perasaan bersalah terus aja datang, liat orang hamil aku nangis, liat bayi aku nangis. Suami udah bantu nguatin pun tetap aja rasanya terus-terusan merasa bersalah. Aku punya sahabat yang lebih dulu ngalamin keguguran, dan alhamdulillah ngga lama setelah itu hamil lagi. Aku belajar buat positif thinking, boleh jadi aku juga bisa sama kejadiannya dengan dia, tetap sabar dan terus usaha.

Suamiku alhamdulillah lolos CPNS Dinas Kehutanan Kupang, dari akhir tahun 2021 beliau nunggu surat perintah menghadap, namun baru akhir maret keluar. Dimana beliau sudah harus menghadap dari tanggal 1-12 April 2022. Senang sedih semua campur aduk, bersyukur suami masih bisa hadir di moment wisudaku 31 Maret lalu, dan masih bisa puasa bareng di minggu pertama puasa. Puasa tahun ini berat banget rasanya karna harus pisah, walau nanti juga bakalan nyusul, tapi belum tau juga kapan, nunggu keuangan kita berdua stabil dulu katanya. Aduuuh, kebayang ngga sih rasanya gimana ? Hati rasanya nyess banget, puasa pertama dengan status suami istri tapi kudu pisah nih kitanya. Jadi dua hari sebelum suami berangkat, kita ke dokter lagi buat kontrol, buat mastiin masih ada sisa keguguran kemarin atau ngga. Qadarullah, ternyata sisanya masih ada sedikit lagi dan ada kista di ovarium sebelah kiri diameter 5,5 cm. Padahal ngga cuma minum obat dari dokter, aku juga udah nyoba minum jamu, tapi ternyata belum bersih juga. Kayak petir di siang bolong, kita berdua cuma terdiam dengan mata berkaca-kaca mendengar penjelasan dokter. Dokternya dengan enteng ngomong aku harus cek darah untuk tau kistanya ganas apa ngga, dan kalau ternyata ganas, diharuskan untuk operasi, ya walaupun operasi Laparoskopi sekalipun, tetap aja ngga pernah aku banyangin sebelumnya.

Yang bikin kita berdua ngga habis pikir, ketika dokter menunjuk kertas cetakan hasil USG pertama dan bilang “hmm ini sudah ada kistanya namun kecil, sekarang ukurannya malah lebih besar dari rahim, tau gitu mending kemarin kita bersihin aja langsung”. Kesal dong, kenapa ngga dari awal bilang ada kista, kenapa dipertemuan kedua dan kejadian kayak gini baru ngomong, tapi kami juga udah ngga sanggup ngomong apa-apa selain terdiam. Kecewa banget sama dokternya, kita jadi mikir dokternya kurang profesional. Cerita ke temen dan keluarga, mereka pada nyaranin ke dokter lain, karna menurut mereka kita ngga bisa percaya cuma sama satu dokter aja. Dan keesokan harinya kita ke dokter lain, hasil pemeriksaannya, qadarullah kistanya ada dua, di ovarium kiri 5,5cm dan di kanan 3,7 cm. Ya Allah berat kali cobaan ini, tapi meskipun begitu, kita bersyukur karna ngerasa nemu dokter yang bagus, teliti, dan lebih punya empati, beliau ngga ada bilang ini harus operasi, dan waktu ditanya bahaya apa ngga, beliau juga bilang ngga bahaya, cuma perlu observasi dulu, jadi aku harus hindari beberapa pantangan, dikasih obat dan disuruh kontrol lagi ketika halangan, tapi sampe hari ini aku belum halangan. Khawatir itu tetap ada, tapi kali ini aku lebih legowo nerima, ikhlas dan mencoba terus positif thinking, ngga mau stress, takut makin memburuk. Beberapa hari ini juga obat dibarengi minum air rebusan daun sirsak yang katanya bisa ngecilin kistanya bahkan hilang kalo kitanya rutin minum, bismillah, do’ain aku ya .

Jadi suamiku udah berangkat 9 April kemarin, berat bagi beliau ninggalin aku dalam keadaan sakit gini, itu kenapa aku ikhlas dan ngga mau sedih di depan beliau. Aku bilang “Aku udah ikhlas nerima semuanya, sayang tetap harus berangkat, sayang jangan khawatir, fokus aja gimana sayang kerja baik-baik disana, jangan terlalu difikirkan, aku disini masih ada keluarga yang nemenin”. Beliau peluk kenceng banget dan berkali-kali ngomong “Kamu kuat kali”. Sekarang fokus ikhtiar gimana cepat sembuh, biar cepat nyusul suami ke sana. Aku kuat, insya Allah.

08.08.2021

Hari-hari mempersiapkan pernikahan berlalu, aku pikir aku bisa sedikit lega, tapi engga sama sekali, H-1 dihantui rasa khawatir, apakah semua bakalan lancar-lancar aja pas hari H ?. Padahal tau kalo bakal dimake-upin jam 3 pagi tapi sama sekali ngga tidur. Awalnya shock sih, maksudnya kenapa harus secepat itu, padahal akad jam 09.00, tapi MUA nya ngasih pengertian, kalau ditanggal cantik itu beliau ada 3 client dan aku yang pertama, biar make-upinnya santai dan hasilnya bagus, yoweslah gimana bagusnya aja (Alhamdulillah, kantung mata tercover hahaha ..) Iseng kirim foto habis make up ke calon suami, dan beliau bilang “Seperti bukan Wulan, Kamu kemanain calon istriku ?”, rasanya pengen ku cubit mulutnya.

Dan menjelang pagi, hujan deras sekali. WO ku ngechat buat nanya gimana kondisi pelaminan dan tenda yang udah terpasang di luar rumah, beliau panik, khawatir hujan ngga berhenti. Jujur sebenarnya aku lebih panik, tapi tetap positif thinking, kalau emang rezeki, insya Allah hujannya reda. Alhamdulillah beneran reda dong, tapi sekeliling perkarangan rumah tergenang air semata kaki, karena hujannya emang lebat banget dan lumayan lama. Dan untungnya saja pelaminan diatas badan jalan yang jauh lebih tinggi dari perkarangan rumah. Ada perasaan bersalah karna harus bikin banyak orang lain repot, panitia harus kerja ekstra memindahkan tenda buat masak ke tempat yang ngga tergenang air. Maafkan aku, hiks 😥

Aku milih teluk belanga dan baju kurung sederhana berwarna putih untuk akad. Ini bagian dari pernikahan impianku, mengenakan pakaian ala-ala manten malay, keliatan sederhana dan bersahaja hihi. Dan masalah lain muncul, ditengah-tengah prosesi akad, lampu padam. Aku ngga kepikiran buat nyewa genset, hal sepenting itu bisa terlewatkan. Untung aja ngga berlangsung lama, dan kita tetap lanjut sampai selesai. Yeay, SAH jadi pasutri.

Setelah itu semua berjalan lancar, pernikahan yang sederhana namun sangat berkesan bagiku, terbayar lelahnya mengurus persiapan pernikahan sendiri, bahagia, senang, haru,merasa begitu bersyukur. Ngga kerasa udah jadi istri, akan ada banyak pengalaman baru.

With love,

Wulan